Dianaira

Petrichor

A Million Moment of KKM

DSC06989

KKM ( Kuliah Kerja Nyata- Mahasiswa) menyimpan berjuta kenangan. Mungkin ini adalah salah satu hal yang nggak akan dilupakan seumur hidup gue. Nggak akan pernah nyangka kalau segala hal akan terjadi hanya dalam waktu 30 hari, dari senang –sedih kasmaran sampai patah hati udah pernah gue alamin hahaha.

Asmara menjadi hal yang paling menarik untuk dibahas. Ya, mungkin karena sering ketemu sama orang itu-itu aja, benih-benih cinta muncul dengan sendirinya, termasuk dengan diri gue yang lugu ini (jika mau muntah silahkan). Yah, yang namanya ngeceng semua orang juga pasti pernah ngalamin.

Dan “ ciee… ciiee..” adalah kata yang paling sering digunakan ketika terjadi moment yang romantis, so sweet, atau hanya sekedar bercandaan doang. “ Ciee” akan terus berkumandang sampai si target mesem-mesem sendiri, salah tingkah dan wajahnya memerah merona membabi buta. Kalau kata ciie nggak berhasil maka terlontarlah kata “mmmmm…” hingga si target kehabisan kata-kata.

Cinta segi-segi-an juga terjadi dalam kehidupan KKM. Ada yang cinta segitiga sama sisi, segitiga sembarang, segilima dan segi nggak beraturan barangkali juga terjadi. Menurut curhat-curhatan yang gue tangkap sih, selalu ada kejadian dimana si A suka sama si B, si B suka sama si C, si C suka sama si D ya gitu lah kaya cinta tak berujung gitu. Tapi ada juga yang sama-sama suka tapi apa daya sama-sama memiliki kekasih hehehe(ciiiie…). Nah, kalau gue sih cinta bertepuk sebelah tangan hahaha ya udah sih ga usah dibahas, toh gue cuma basa-basi.

Selain kisah asmara KKM ini juga mengangkat cerita sosial. Nggak tahu kenapa, semenjak KKM perasaan gue jadi lebih peka sama orang lain. Tinggal di pedesaan mengajarkan gue untuk beramah-tamah terlebih lagi di tempat itu gue ngajar anak-anak di SD dan Madrasah Diniyah.

Madrasah Diniyah Al-Ikhlas adalah tempat yang paling berkesan bagi gue. Karena, anak-anaknya yang sedikit dan ngajarnya semau gue, jadi lebih enak dan intensif dalam mengajar. Di MD gue ngajar Bahasa Inggris, gue senang karena memiliki anak-anak yang antusias dalam belajar dan cerdas. Yah, walaupun agak bandel namanya juga bocah.

Let me introduce about my students (yeah sok Inggris bener gue). Pertama ada Maulana yang luar biasa oces dan teu daek cicing. Ariya yang pintar dan nulisnya acak-acakan, Selly ( satu-satunya cewe dikelas gue) yang pintar, Raihan yang logat Tasik-nya paling lucu, Kiki yang daya tangkapnya cepat walau agak jail, Ihsan yang paling sensitif  dan yang paling antusias kalau belajar Bhs. Ing, Gungun yang sering tunjuk tangan tapi kadang dia nggak tahu jawabannya apa, Apit yang pendiam. Dan nggak lupa pula sama anak-anak kelas satu dan tiga.

Di kelas tiga gue kenal Mukti yang kayanya bakal pi-ganteng-eun kalau udah gede, gue nggak akan lupa sama anak itu “teteh menunggumu dewasa nak” (lho?), Syakira yang item manis dan cerdas, Yudi yang suka mengumandangkan pengumuman, Kurniawan yang suka males-malesan dan Risa yang pendiam tapi pintar. Di kelas satu gue inget Vidi yang luar biasa maceuh, gumincir kaya belut, Andini yang tukang nge-les dan pintar ngomong, Mila yang hatinya mudah tersentuh dan masih banyak lagi tingkah anak-anak yang  kalau dijelaskan akan menghabiskan ratusan halaman(hah?). yang pasti KKM kali ini ngebuat gue belajar gimana cara memperlakukan anak kecil.

Kembali lagi ke berjuta kenangan KKM. Banyak banget hal yang nggak bakal gue lupa di Desa Kadipaten Kab. Tasikmalaya. Gue selalu ingat sama jargon-jargon populer yang dengan sukses terluncur dari bibir ke bibir. Dimulai dari “ Nehnik”, “ Keindahan”, “ Ngenah”, “OOOKAY”, sampai ke “ulala cetar membahana” lengkap dengan logat Syahrini. Gue juga akan berterimakasih pada kartu UNO yang berhasil memecah kebosanan yang melanda hati ini. “ Main UNO aja sampai bodoh” adalah hal yang paling sering dikatakan hehehe. Gue sih sebagai seorang pemenang hakiki juga pernah mengalami kekalahan dalam menjalani hiruk-pikuk permainan UNO ini (ngomong apa sih gue??!!).

Tak lupa pula ucapan terimakasih saya hantarkan pada gitar yang membuat kami nyanyi-nyanyi. Pada 2 toilet yang tiap shubuh selalu dipenuhi oleh riuhnya suara ketukan pintu “ Habis kamu akuu yaa.” “ Duh nggak kuat nih aku pingin e*”. AAARGH pokoknya berterimaksih pada semuanya, ibu warung, pada tv, pada sofa, pada jemuran, terimakasih pada lagu Taylor Swift, pada orang yang pernah ngendap-ngendap rumah(nambahin kenangan aja ente jang), pada kerudung( ingatlah pada kalimat “ ada cowo!!”), dan pada buang angin (kalo ini hanya orang tertentu yang tahu.).

Nggak akan ada habisnya deh kalau ngomongin KKM, yang mana ada 31 orang tinggal dalam dua rumah (1 rumah cewe, 1 lagi cowo). Ngebuat kami saling mengenal. Gue bersyukur karena ke tiga kelompok ini tinggal bersama, jadi nambah kenalan sih intinya hahaha. Ini dia ke 31 orang itu sekaligus kesan yang gue tangkap selama 30 hari.

Dimulai dari kelompok gue!!

Agus A.K.A Subragus Supratman                 : Ketua gue,garing abiis, kadang bijak kadang nggak, sok asik tapi yang paling  sensitif kalau ngomongin soal anak-anak.

Lutfi A.K.A Upil                                              : Lelaki idaman wanita, someone who always listening and understanding           (kaya asuransi). Ngerti banget gimana cara memperlakukan cewe. *UFC (Upil jangan berubah yaaa!!)

A’Iqbal A.K.A Bedul                                        : Urakan tapi ia adalah The Natural Leader , memiliki pemikiran yang “JERO”. *AIFC

Wahyu                                                           : Seorang PHP ulung hahaha. Cara ngomongnya lembut, pelan dan  medoknya itu lho.

Rere                                                              : Good speaker, penceramah sejati, calon istri sholehah (amiin).

Achy A.K.A Dechong                                      : Gokil, gumincir dan selalu ngebuat orang khawatir. Baik karena bawa mobil (hah?).

Raisa A.K.A Jaja                                             : Kakak tercintanya dechong, dewasa, baik tapi kadang sengklek juga sih, apik dan nggak banyak omong kalau kerja. Seseorang yang menciptakan kata bedul.

Fitri A.K.A teh Mpit                                           : Seorang teteh-teteh sejati yang dewasa, baik dan kreatif.buat dipeyuuuuk).

Inay  A.K.A Naysilla Mirdad, Lul                       : She has nice voice, galak dan gue suka sama gaya ketawanya.

Elis A.K.A Bu Elis                                              : cerewet, kadang suka polos, sigap dalam mengajar.

Next kelompok 101

Poppy                                                                   :  Temen sekelas gue yang suaranya paling sering diimitasi sama anak-      anak dan sensitif.

Nisa A.K.A Ica                                                      : Seseorang yang manggil gue Eca, supel, asik, temen bercanda gue.

Eci                                                                        : LUCUU.

Teh Noneng                                                         : Nyunda banget bahasanya, lembut orangnya.

Teh Elis                                                                : Calon istri idaman yang sholehan (amiin).

A’ Samsul A.K.A  A’ Sam                                      : “ The Dawn Superhero” selalu siap siaga kalau cewe manggil cowo         untuk bawa rice cooker. *ASFC

Allan                                                                      : Pria berwajah sangar hati Hello Kitty, punya ketawa yang unik nutup         mulut pakai tangan sambil merem dan geleng-geleng.

Ridwan                                                                   : Aa Boyband, te-teleponan terus.

Wahyudi                                                                : Cool Man, baik, orang yang pertama dateng ke posko cewe buat makan, lelaki paling wangi.

Asep                                                                       : Baik, supel, asik diajak bercanda walau kadang suka sensi dan kalo   mandi LAMA (menurut berbagai sumber) . *AFC

Kel 102

Pupung                                                                  : Temen sekelas gue yang berbaik hati untuk meminjamkan peralatannya pada diri yang lugu ini,  dimulai dari sandal,detergent, sikat sampai headset (makaaasih Upung).

Teh Mia                                                                  : Gue suka sama gayanya yang cuek dan sering pakai kaos  para aktivis.

Ema                                                                        : Humoris, lawak, lucu (sama aja sih artinya hahah)

Tria                                                                          : Junior gue yang masih gue pertanyakan keberadaanya kenapa smt 6 ikut KKM??! (hehehe) baik dan suka je-Jepangan.

Lidya                                                                        : Baik walau sorotan matanya itu membunuhku.

Wawan                                                                     : Lelaki yang menciptakan jargon “Nehnik”, “ Keindahan” dan “Ngenah”

Bang Ali                                                                    : Orang sebrang bermarga Nasution. Yang ga bisa berbahasa Sunda     dan memiliki logat bukan batak melainkan Bekasi ( iya nggak?! Sok tahu aja sih si gue mah 😦 ).

Dani                                                                         : Memiliki godeg yang ulala~

Rijal                                                                          : Good speaker, tahu gimana harus berperilaku, humoris dan suka          banget nge-bully orang.

Rusdan                                                                   : Orang Thailand yang menurut gue punya banyak fans (swadekap).

Eng ing eng dan yang terakhir adalah….

Pattrinesia Herdianaira                                           : Gue nggak pernah tahu sama arah hidupnya kemana, udah mah tiisan, cuek, nggak peka lagi, tapi asli dia itu Rock n Roll banget. Super duper keren lah, she’s  the one and only in the world man!!!, ngangenin banget(??????????&*&^%$#% –“).

Itulah kesan yang gue tangkap selama 30 hari bersama mereka. Gue nggak akan pernah lupa sama masa-masa itu. Sejuta kenangan akan selalu tersimpan dalam benak gue. Untungya otak ini bukan flashdisk yang bisa di format, karena gue ga akan pernah nge-format ingatan gue bersama mereka. KKM emang cuma terjadi sekali seumur hidup, tapi kesannya itu akan berbekas sampai gue ketemu jodoh dan punya anak nanti. Love U All.

Gue juga masih open member buat *UFC (Upil Fansclub), *ASFC (A’Sam Fansclub), *AFC (Asep Fansclub), *AIFC ( A’Iqbal Fansclub) karena anggotanya cuma itu-itu aja. 😥

Makasih Ya Allah karena telah mempertemukan kami.

Sejuta kenangan ini akan membekas sampai ke aliran darah.

Ampuni Aim Ya Allah.

 

Advertisements

Single Post Navigation

6 thoughts on “A Million Moment of KKM

  1. Ecaaaaaa… kangennnn… peyuk2….

  2. Putri Nathadirana on said:

    ga ada aing-nya sya? :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: